Tambuah Ciek Da !!!

“Tambuah Ciek da !!!….” ada yang ga pernah denger kata ini??? Klo belum pernah, coba jalan-jalan ke Sumatera Barat en makan di restoran di sana. Tapi klo lagi beruntung, mungkin temen2 mendengarnya saat makan di Restoran Padang di mana saja, even in the moon (kalau bulan bisa ngomong, eh, bisa dihuni manusia ^_^). “Tambuah ciek da !!!” artinya tambah satu bang!!! dan secara implisit artinya pelanggan meminta tambahan nasi satu piring ke pelayan yang biasanya dihidangkan pada piring kecil. Rangkaian kata2 ini adalah salah satu rangkaian kosa kata minang yang gw tulis dan ucapin dengan lancar, T_T. YAh maklumlah, gw cuma pernah tinggal selama kira2 40 hari di padang tepatnya di pariaman. Dan 40 hari itu adalah hari2 yang tak bisa diingat oleh memori otak gw karena itu adalah hari2 pertama gw di dunia, hehe….

Sebagai orang minang, jadi perantau itu adalah hal biasa (asalkan ga ke Indonesia Tengah ato Timur,hehe). Karena telah merantau sejak bayi, gw ga fasih berbahasa minang. Maybe, because my parents never use Bahasa PAdang with me and my siblings. Tapi, untungnya bonyok gw suka berbahasa padang di depan gw so I can understand most of words in Bahasa Padang. Tapi, gw rada ga enak klo pulang kampung dan memakai bahasa betawi gw. You know lah, timbul perasaan ga enak karena yang ngajak ngobrol tetep keukeuh pake bahasa padang. Tapi gw tetep keukeuh juga pake bahasa betawi gw, daripada gw salah ucap or ngeblank karena vocab padang gw terbatas,wekekek…. Tapi, dalam hati gw menangis coz gw minang coret. Gw cuma tau sedikit banget ttg adat budaya minang. Gw sempet berpikir, kalau setiap putra minang itu kaya gw, suatu saat mungkin bahasa minang dan adat budaya minang akan tinggal kenangan. Mungkin putra minang asli harus ke Malaysia belajar adat budaya minang atau mungkin ke Belanda. Semoga ini cuma pikiran gw.

Thanks to Pak Is di palantaminang.wordpress.com yang telah menyarankan gw tuk membuka web http://cimbuak.net coz saya menemukan harta karun, hehe,… I’ve found Kamus Minang. En saktinya, ini dibuat bukan oleh orang minang…Di situ sih dijelasin klo ini tugas akhirnya si pembuat di salah satu universitas di jogja…. Lumayanlah buat ngisi waktu luang,hehe….

Last but not least, mari kita lestarikan adat budaya bangsa Indonesia… Ajarin anak keturunan lo budaya daerah lo….KArena klo ampe lo ga ajarin adat budaya lo, suatu saat lo akan nyesel karena adat budaya lo mungkin lebih dikuasai oleh bangsa lain atau lebih parah lagi “hilang tanpa bekas”. En bagi temen2 yg kasusnya kek gw, ayo kita belajar bahasa dan adat budaya daerah kita…. Merdeka!!!!

Iklan

Komentar Disini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s