Berubahlah untuk Maju….

Berubahlah untuk maju…. (jingle iklan salah satu milk product di Indonesia)

Salah satu iklan favorit gw dan kuliah kemaren malem semakin meyakinkan gw untuk merubah pola pikir dan kebiasaan buruk gw ^_^. Jadi gini ceritanya………(sambil menerawang jauh……..).

Cerita ini dimulai ketika gw memilih dosen tuk mata kuliah perpajakan dan atas saran abang kelas akhirnya Bu Christine yang Master In Tax gw pilih en I didn’t have a bad feeling about this. Kemaren sore gw lumayan bersemangat untuk kuliah pertama coz ini satu2nya mata kuliah yang berhubungan langsung dengan mata pencarian gw. Setelah buka puasa, gw dengan penuh semangat datang ke kelas, udah rame. Gw milih duduk di sebelah NNG, baris ke 2 depan meja dosen, chayo!!! Tapiiiiiiiiii….. ampe jam 19-an ga ada temen seprofesi gw yg masuk ke kelas ini en now I had a very bad feeling about this class. Waduh…gimana kalo cuma gw yg kerjaannya di bidang perpajakan. Dilema…mungkin gw paling ngerti ato keliatan bodoh karena fiskus yg awam pajak T_T. Dan secara gw udah setahunan jadi orang umum yg kerjaannya ga jauh dari bikin konsep surat, pendampingan ke Pengadilan NEgeri/Kepolisian/Kejaksaan, Fotokopi, nyopir ^_^, dan kerjaan lain yg membuat gw jauh dari membahas peraturan perpajakan so I really worried about this.

Dan itu dia, Bu Christine yg master di pajak. Perkenalan biasa dari beliau, ditanyain yg udah punya NPWP, dan pertanyaan yg paling gw tunggu “Siapa yg kerjanya di bidang perpajakan?”. Gw langsung angkat tangan, daripada dipaksa angkat tangan ama anak-anak T_T. “Pajak ya mas, di KPP mana?”, tanya Bu Christine. “Di Kanwil bu”, say me. “Kanwil mana mas?”, serangan balik dari bu Christine. ” Kanwil Jakarta Timur bu”, jawaban dari orang yg terbuka kedoknya. Si ibu ngomong “Sepertinya kita dapet asisten dosen”. (Dalam hati gw) what, tuh kan, mampus….arrrggghhhh.

Seperti yg gw bilang tadi, si ibu adalah master di pajak en kemaren gw dapat ilmu baru dari si ibu. Gini : Bu Christine nanya apakah cocok sistem self assessment di Indonesia. Gw dengan pd dan tanpa pikir panjang menjawab “tidak cocok bu” dan ada mahasiswa yg menjawab sama dan alasan kita pun sama “orang Indonesia belum sadar pajak”. Bu Christine balik bertanya, berapa sih sumber daya manusia di DJP?, apakah cukup mengurus pajak di Indonesia dengan jumlah penduduk 200 juta-an. Nah itulah dia, self assessment yang dipakai di Indonesia adalah yang tidak murni. Official Assessment dipakai ketika DJP menghitungkan PBB WP dan mengirimkan SPPT PBB. DAn melalui Withholding System pada Pajak yg pengumpulannya dibantu pihak ketiga, seperti PPhnya karyawan (Ps.21). Dan sepengetahuan si ibu, tidak ada negara di dunia yg murni menerapkan satu sistem/asas pengumpulan pajak.

Dan saat itu juga gw bertekad untuk merubah pola pikir gw. Dulu gw berpendapat kalau gw cukup menjalani hidup dengan santai dengan berpedoman “asalkan kerjaan di kantor lancar dan sebisa mungkin menghindari stress”. YAh maklum, dulu gw sempet depresi. Setelah depresi gw jadi orang yang ga ngoyo sama hidup. Gw jadi yakin klo hidup di dunia ini cuma sementara. Jangan terlalu dipusingin. Pekerjaan kita itu cuma untuk menunjang kelangsungan hidup kita. Untuk membuat kita berhubungan dengan Allah SWT (baca: beribadah) dengan tenang. Terus terang, kerjaan gw di umum amat santai. Ga terlalu banyak yg menguras otak atau tenaga. Dan ga perlu menguasai perpajakan. Tapi, pola pikir gw itu sudah membuat gw salah menjawab pertanyaan bu Christine padahal gw adalah seorang fiskus. JAdi, mulai sekarang gw akan belajar perpajakan coz gw adalah seorang fiskus, walaupun gw di umum. LAgian kalau gw bertahan di DJP en pengen karir meningkat, gw harus menguasai perpajakan karena Account Representative, Fungsional Pemeriksa atau Penelaah Keberatan yang notabene batu loncatan tuk ke jenjang berikutnya butuh penguasaan ilmu pajak secara komprehensif. So, ayo belajar!!!

Iklan

7 pemikiran pada “Berubahlah untuk Maju….

  1. iya brur…
    penghasilan udah naik, etos kerja juga harus naik dong kadarnya. hehehehe

    selamat ya pak, diangkat jadi asdos. wah jaminan nilai A nih…

  2. iya nih, karena kerjaan kita yang nggak berhubungan langsung sama perpajakan, jadi suka malu kalo ditanya-tanya masalah pajak.. 😦

    setaun ini kerjaannya apa mas? nyopir? 😛
    hehehe, jadi merasa bersalah minta dianter2 ke BKN, maaf ya..

  3. @flowflow : lom diangkat jadi asdos bro….cuma becandaan dosennya… tapi, klo bener jadi asdos….Alhamdulillah…akhirnya…hehe
    @diah: nyantai aja lagi di… Aku menikmati kerjaan disini kok, apalagi nyopir 🙂 …aku jadi lancar nyetir karena disini,hehe…cuma kmrn disadarin dosen klo aku tuh fiskus…

  4. jadi asdos means sering dimintain tolong kalo dosen ngga ada.
    itu berarti juga kamu jadi banyak kenal anak anak kuliahan lainnya, jadi banyak kenal asdos lainnya. bisa bisa ketemu jodoh tuh brur…

    hehehehe
    nyambung nyambungin aja…

  5. hehe…. bisa aje lo pri…tp, semoga aja bener jodohku ada di UI ^_^…. Tapi, klo disuruh gantiin ngajar, mungkin aku mendadak sakit,hehe… gmn ya biar pd ngomong didepan orang byk?????

  6. gw bangetttt .. fiskus yang awam pajak .. yup!! sekretaris molo seeeh .. kaga k belajar dah .. cuma diaksih tumpukan berkas administrasi, en ngurus jadwal bos!! *curcoll*

  7. sabar yank…jadi cewek cantik di pajak emang riskan dipertahankan sebagai sekretaris,hehe… Nikmatin aja dulu tp klo sempet baca2 peraturan pajak…

Komentar Disini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s